Miliarder K-Pop di Balik Kekayaan BTS Menggandakan Setelah Menambahkan Bieber

(Bloomberg) — Bang Si-hyuk, pendiri agensi di balik sensasi boy-band K-pop BTS, memiliki kekayaan lebih dari dua kali lipat dalam hitungan bulan karena saham perusahaannya melonjak.

Bang bernilai sekitar $3,2 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index, setelah Hybe Co., sebelumnya dikenal sebagai Big Hit Entertainment, naik 130% sejak go public di Korea Selatan pada Oktober. Ketika penawaran umum perdana dihargai, kekayaan bersihnya sekitar $ 1,5 miliar.

Ini adalah bukti popularitas BTS, band dengan beberapa album K-pop terlaris sepanjang masa. Ini mungkin juga menandakan optimisme tentang ambisi global Hybe setelah mengumumkan pada bulan April akuisisi perusahaan di belakang bintang dunia Justin Bieber dan Ariana Grande.

“Hybe telah berhasil membawa pemain hiburan lain ke sisinya,” kata Sungho Park, seorang analis di Yuanta Securities Co yang berbasis di Seoul. “Itu telah membantu mendapatkan kepercayaan dari investor bahwa bisnisnya akan berjalan dengan baik.”

Perusahaan tidak mengomentari kekayaan bersih Bang, selain menunjukkan informasi yang tersedia untuk umum tentang jumlah saham.

Bang, yang memiliki 34% saham Hybe dan dikenal sebagai “Hitman” di Korea Selatan, mengundurkan diri sebagai CEO untuk fokus pada perannya sebagai ketua dewan, kata perusahaan bulan ini. Dia juga akan terus mengawasi produksi musik.

Hybe mengatakan pada 2 April bahwa pihaknya membayar $ 1,05 miliar untuk Ithaca Holdings, grup media AS di balik karier Bieber dan Grande. Scooter Braun, yang memimpin Ithaca, menjadi co-CEO Hybe America setelah kesepakatan itu.

Pengajuan perusahaan menunjukkan Braun memegang 1% saham di Hybe, yang bernilai $123,7 juta. Tujuh anggota BTS, semuanya berusia 20-an, masing-masing memiliki kepemilikan saham identik senilai $18,3 juta. Bieber dan Grande masing-masing memegang saham senilai 14,3 juta dolar.

See also  Viral Jungkook BTS Pakai Kalung LV Eraser Rp11,7 Juta

“Saya senang dengan potensi aliansi ini,” kata Bieber dalam sebuah video yang dirilis setelah transaksi diumumkan. “Kudos untuk tim. Kami mendapat dukungan dari setiap sudut.”

Bang memulai perusahaan pada tahun 2005 setelah berkarir sebagai produser musik. Awalnya, bisnis ini sangat sepi sehingga artis hanya mampir ke kantor untuk bermain tenis di Nintendo Wii perusahaan, kata Bang dalam sebuah wawancara tahun 2017. Perusahaan itu hampir bangkrut di tahun-tahun awalnya, katanya, sebelum BTS merilis album debutnya pada 2013.

Hit terbaru band ini, Butter, telah menghabiskan berminggu-minggu di puncak tangga lagu Billboard Hot 100. Hybe mengatakan dalam prospektus IPO tahun lalu bahwa hampir 88% dari pendapatannya pada paruh pertama tahun 2020 berasal dari BTS.

Setelah reli, saham Hybe diperdagangkan sekitar 52 kali lipat dari perkiraan pendapatan, dibandingkan dengan rata-rata sekitar 12 kali untuk indeks acuan Kospi.

Untuk satu analis, perusahaan perlu menemukan “BTS berikutnya,” tetapi sudah mengambil langkah untuk melampaui boy band.

“Ini bergerak ke arah untuk meminimalkan ketergantungannya pada BTS,” kata Gina An, seorang analis di eBest Investment & Securities Co. “Boy grup lain di Hybe telah mendapatkan popularitas lebih dan juga menambahkan artis global.”

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

Berlangganan sekarang untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis paling tepercaya.

©2020 Bloomberg LP

Source link

Leave a Comment